Skip to main content

Seriouslie.

Kita sama sama gila,  ketika di perhadapkan kembali dengan cinta di persimpangan jalan, sadar atau tidak intuisi dan pemikiran yang memainkan peran yang berlebihan.. Kelebihannya layaknya sesuatu yang nan mempesona menjelajahi alam bawah sadar logika, tak ada yang lebih falas dari pada asamara dan rasa hati yang berbunga bunga, sempat mengganggu tak akan jadi alasan untuk memindahkan akal sedikit ke kanan, karena ada yang lain pada haluan yang sama..

Selalunya bersahut sahutan menjadi alasan untuk saling sapa, lalu bertukar alamat, agar sempat bertamu!
Di depan rumahnya ada rasa yang tumbuh begitu hijau,  walau tak sehijau rumput tetangga..
Jangan hindari dan biarkan dia kembali merawat pekarangan rasanya, sebelum datang terlambat pada waktu melawat

Rasa itu seperti tanaman anti Oksidan yang baik bagi berkembangan hati,  melancarkan peredaran darah ke pedalaman syaraf tanpa takut menggigil...
Di tengah jalan niatnya berduka untuk sang penjaga rasa, tapi tak ada kekhawatiran.. Persetan dengan kematian,  reinkarnasi tumbuhan liar menuju taman bunga firdaus..

Jangan takut..  Tanam saja selama ia mau tumbuh,
 rawat saja,  selama ia ingin sehat,
jangan payungi,  ia pemberani melalui segala musim,
 jangan pangkas, ia panda menjalar, bagai asa.. Menjangkau semua rasa..

Senja

Comments

TERPOPULER

Menilai Etika Akun Instagram Soal Paku

Menjadi manusia seutuhnya hari ini sangat mudah, hal ini dapat dilihat pada persoalan seberapa banyak kita memposting gambar dalam media sosial atau juga seberapa syahdu kita menulis moment di dinding-dinding media sosial. Pagi ini, seperti biasa rutinitas awal adalah menyalakan layar 6 inchi dan membuka beberapa akun yang terintegrasi dalam satu alamat email. Agak nyiyir memang ketika melihat sebuah meme dari salah satu akun Buzzer di Instagram “Sayangnya Malaikat Tidak Akan Bertanya Seberapa Hits Anda Dalam Media Sosial atau Seberapa Banyak Jumlah Love dan Followers Akun Instagram Anda” Tak lama kemudian, seorang kawan mengirimi pesan singkat melalui Whatsapp “Kanda, Akun Instagram Soal Pa** Memposting Fotoku tanpa konfirmasi terlebih dahulu. Bagaimana ini Kanda? Dengan sedikit memperbaiki tata letak tubuh yang masih terbujur di atas kasur, saya membalasnya dengan cukup singkat, “Tunggu Kanda, bentar di kampus kita diskusikan”. Kampus siang itu telah ramai, di tempat biasa kami berk…

Laplace’s Demon: sang Iblis yang Deterministik

Tersebutlah nama sesosok iblis. Iblis itu dikenal sebagai Laplace’s Demon, satu sosok intelegensia yang dipostulatkan oleh Pierre Simon de Laplace. Laplace—seorang ahli matematika Perancis abad ke-18—menulis sebuah esai, Essai philosophique sur les probabilitéspada tahun 1814. Dalam esai itu, Laplace mempostulatkan adanya suatu sosok intelegensi yang memiliki pengetahuan tentang posisi, kecepatan, arah, dan kekuatan semua partikel di alam semesta pada satu waktu. Intelegensi ini sanggup memprediksi dengan satu formula saja seluruh masa depan maupun masa lampau. Laplace's Demon Linocut - History of Science, Imaginary Friend of Science Collection, Pierre-Simon Laplace, Mathematics Physics Daemon Space (https://www.etsy.com/listing/74889917/laplaces-demon-linocut-history-of)Laplace berpendapat, kondisi alam semesta saat ini merupakan efek dari kondisi sebelumnya, sekaligus merupakan penyebab kondisi berikutnya. Dengan begitu, jika kondisi alam semesta pada saat penciptaan dapat diketa…

Membongkar Mitos Crows Zero

Seperti biasa, pada malam-malam sebelumnya tempat ini menyisahkan beberapa pasang mata yang siap menantang matahari terbit sembari menemani bulan yang diacuhkan oleh sang bintang. Pembicaraan mengenai hal-hal remeh temeh seperti beberapa sosok yang selalu jadi bahan bully hingga konteks agama yang selalu seksi membangkitkan gairah intelektual kaum menengah ngehek disini. Hingga kemudian seorang pria separuh baya membawa kegelisahan ditengah desahan dan pekik tawa canda khas orang urban. Kegelisahan itu bernama mitos dan ideologi budaya Jepang dalam Film Crows Zero. Hmmm…sepertinya, kapal ini siap untuk berangkat, berlayar mengarungi samudera intelektual melalui diskusi dini berbalut semiotika film.
Dimulai dengan ketidaksepakatan pria paruh baya mengenai pandangan awam bahwa Crows Zero hanya menonjolkan adegan-adegan kekerasan dan tidak mendidik. Apalagi, adegan-adegan tersebut banyak dilakukakan dalam lingkungan pendidikan formal.  Menurut pria paru baya tersebut, setiap film memiliki…