Kembalilah,!

Menyusuri jalan berkelok dengan sebuah langkah cepat roda kendaraan, dengan angan itu liburan dini hari yang pasti dengan gelap dan sedikit remang.. Ada tawa yang selalu renyah di dengar kan,  dengan segelas kopi di genggaman kiri, dengan angin malam yang dengan tidak ber etika berhembus memukul wajah karena mata terlalu malas untuk tertutup rapi dan tak mau terlelap..

Ada kala semuanya hening dan beberapa orang saudara memilih rehat sejenak sebelum sampai di mana angin laut bersahut sahutan dengan ombak menuju bibir pantai karena pasir nya yang tak seputih dulu. Beberapa tembakau racikan dan di kemas modern dan beredar di pasar pasca pancaroba terus menerus ku nyalakan dari jemari kananku dan tek hentinya sesampainya disana. Melewati bangunan bangunan tua di salah kota bersejarah,  dan kadang orang orang me representasi kan sejarah sebagai daerah wisata yang sering di gandrungi remaja masa kini.
Pesisir pantai yang identik dengan tumbuhan kelapa yang terlihat tak begitu akur dengan beberapa bagian besar batu karang terlihat masih menawan seprti terakhir kali aku datang... Hembusan angin malam pesisir mengajakku terlelap karena alam semesta tahu siapa yang kelelahan dan di bawa menjauh ke dalam mimpi sampai pagi.
Serasa turut merayakan nyepi,  hening, dengan mu aku tenang, bukan pengasingan atau mengasingkan diri karena tak mampu merubah polemik negeri bekas penjajahan dan akhirnya seperti di jajah bangsa sendiri..
Matahari menunjukkan kekuatan dan kekuasaan nya berapa tepat di atas kepala, waktunya pulang,  terhenti pikir ku, dan tersadar kerinduan ku mulai memuncak lalu mulai menelaah tak butuh detik yang banyak untuk mencerna dalam akal ku...

"harus ngopi... "

Kantuk kembali menyerang di perjalan pulang, mungkin karena perasaan senang juga butuh istirahat dari rentetan canda tawa,  selepas penat kembali terngiang rangkaian peristiwa pemicu nyala api yang dahulu sempat tersisihkan kini kembali melekat hebat seperti sebuah paku yang terpatri dengan papan kayu  kursi kekuasan para kaum bangsawan yang mengganggap korupsi adalah sebuah ritual keluarga yang harus di lestarikan, itu terlihat dari simbol simbol kapitalis di kota" besar.

Waktunya berproduksi kembali bersama dengan habisnya semua nyawa yang membawaku pulang ke pangkuan ibunda pertiwi, di mulai dari melihat realitas kota ini yang penuh dengan sampah sampah karena tanah tak mampu mengurainya...

Senja


Comments

Popular posts from this blog

Menilai Etika Akun Instagram Soal Paku

‘Menggunjingkan’ Tuhan Lewat Hagia

Membongkar Mitos Crows Zero