Skip to main content

Posts

Tak ada merdeka

Aku rindu kota ku pada waktu sebelum spanduk-spanduk partai politik yang berebut kuasa dan mengatas namakan kesejahtraan rakyat dengan janji-janji idealis mereka  terpampang di jalanan kota... aku merindukan  kota ku dengan baliho-baliho bertuliskan festifal-festifal kebudayaan di tanah airku, dan kemerdekaan itu telah di rampas dan tergantikan dengan wajah-wajah tuan politik yang berebut kursi, dari mana berasal kebudayaan tuan itu ??
Kerinduan ku yang begitu mendalam akan jernihnya ombak pantai di teluk pinggir kotaku, kenapa kemerdekaan itu di rampas reklamasi ??? demi reklamasi kemerdekaan  anak-anak bermain pasir itu di rampas, kemana perginya kemerdekaan itu ??
Aku rindu rindanganya pepohonan di antara  gunung dan bukit-bukit berbatu di sepanjang jalan menuju desaku,  kemerdekaan alamku telah di rampas, di keruk, di gali dalam rangka investasi. Kawanku, Aku rindu berjalan menyusuri trotoar kotaku pada malam hari menunggu datangnya pagi tanpa takut bahaya karena kita semua bersauda…
Recent posts

Laplace’s Demon: sang Iblis yang Deterministik

Tersebutlah nama sesosok iblis. Iblis itu dikenal sebagai Laplace’s Demon, satu sosok intelegensia yang dipostulatkan oleh Pierre Simon de Laplace. Laplace—seorang ahli matematika Perancis abad ke-18—menulis sebuah esai, Essai philosophique sur les probabilitéspada tahun 1814. Dalam esai itu, Laplace mempostulatkan adanya suatu sosok intelegensi yang memiliki pengetahuan tentang posisi, kecepatan, arah, dan kekuatan semua partikel di alam semesta pada satu waktu. Intelegensi ini sanggup memprediksi dengan satu formula saja seluruh masa depan maupun masa lampau. Laplace's Demon Linocut - History of Science, Imaginary Friend of Science Collection, Pierre-Simon Laplace, Mathematics Physics Daemon Space (https://www.etsy.com/listing/74889917/laplaces-demon-linocut-history-of)Laplace berpendapat, kondisi alam semesta saat ini merupakan efek dari kondisi sebelumnya, sekaligus merupakan penyebab kondisi berikutnya. Dengan begitu, jika kondisi alam semesta pada saat penciptaan dapat diketa…

Beranjaklah

kisah mengukir hati relung yang terdalam, mengendap seperti pencuri pagi siang dan malam ..
menunggu merpati bawa berita baru duduk dingin pada sebuah bangku taman ..
terus saja menebak langkah kaki siapa gerangan yang datang..
hujan selalu menasehati bawalah payung ketika bepergian supaya langkah tak tersendat, supaya tak selalu berteduh di tempat asing melulu..
tanah selalu basah tanpa pohon, tat kala manusia berpayung agar terteduhkan dan tak basah seketika..
di antara ragam rupa warna daun.. menguning dan basah batangnya terlalu rapuh untuk menunggu musim gugur bertiup hening ..
naluri tak cukup tentang rasa, seperti tentang sikap pula perlahan seimbang antara ruas pada jeruji hati,, bahkan ketika tubuh berkehendak atas jiwa!

aku ada pada lukisan yang kau kunjungi dalam galeri pameran
aku ada dalam setiap irama lawas pengusik kenangan
aku meledak melesat menjauh ketika egomu berteriak kesakitan,
aku ada sebagaimana cakrawala memisahkan air, membentuk lautan dan awan-awan di langi…

Mereka Yang Lapar Dahaga

menyelami peran ke dua pada manuskrip telaga berwajah ganda, telisik mata demi waktu ke arah pandangan..
semu! adegan-adegan bumbu pedas yang tak gurih sama sekali, sarapan pagi nikmat seperti wejangan...
mulai mual dengan beberapa makanan pembuka hari yang selalu berwajah sama..
air mineral seperti obat penetral toksin, menjadikan empedu berfungsi bagi akal sehat..
subjektivitas citarasa memunculkan hambar, tak tercium aroma di hidung para publik...

tak akan tersentuh tangan senikmat apapun hidangan yang hanya istimewa saja...
aroma hilang entah terhisap ke hidung publik yang mana...
biarkan saja lapar ini berpuasa tanpa keluh tanpa wujud...

selepas mimpi singkat, waktu tersisihkan bukan untuk sarapan..
secangkir kopi sudah cukup mengenyangkan..
jangan tanya kenapa, selama makan siangmu masih dengan kesendirian..
jangan terseduh, karena tak ada nikmat yang dapat di dustakan..

menyatu sebagai asam kopi atau menjadi garam dalam belanga masakan ataupun menjadi gula dalam sagala cangkir …

Pulanglah, Segera ! (2)

Pulanglah, segera!
Jejak yang kau buat sudah terlalu jauh,
Saat ini kemarau, jejakmu takkan bisa bertahan lama.
Pedulilah dengan dirimu! janganlah terlalu larut pada egomu, yang ingin membuat jejak pada setiap puncak yang kau tapak.

Pulanglah, Segera!
Gelap akan tak lama lagi bertamu pada semestamu,
Jingga senja akan meninggalkanmu tanpa sepatah kata permisi ataupun kata perpisahan.
Jangan buat dirimu kalang kabut apabila gelap datang, cahaya bulan dan gemerlap bintang tak akan sanggup memperjelas jejak-jejak yang kau buat di kala kemarau bernaung pada semestamu.

Pulanglah, Segera!
Kopi hitam yang kau seduh akan segera dingin dan perlahan habis disruput penikmat asamnya arabika disekitar teras rumahmu.
Nikmatilah kandungan keikhlasan yang hakiki dalam buah tanganmu sendiri, tanpa ada rasa bersalah sedikitpun karena meninggalkan jejak- jejak yang perlahan hilang terhapus butiran hujan, cepat atau lambat pasti terjadi.

Ingatlah!
Pelangi tak akan mengkhianati usaha hujan yang terus meng…

Me(hilang)relakan

Minggu pagi yang terlalu bising namun yang terjadi pada secangkir kopi kian makin hening… Tanpaha dirmu, keluh kusampaikan merintih pada rindu pada daun yang terus menguning… Atau, tak sekalipun pernah kuingat lagi kapan kali terakhir rambut ini terjamaholeh tanganmu.. Tanya itu adalah banyanganmu yang kadang jadi bunga tidur dan lenyap tersapu malu..
Mata terlalu sayup, tangan terlalu lemah, kaki terasa beku.. Sepertinya tubuh ini bahkan tak punya kemampuan untuk menggapaimu di persimpang jalan.. Kaupun mungkin terlalalu apatis untuk bercinta di bawah semesta biru.. Layaknya pemuda hari ini, ber apatis ria di dalam Negara membungkam diri karena terkonstitusi..
Aku adalah pemuda dari Masa lalu yang butakan kata setia dan makna kesetiaan.. Dana lalu, apakah kau dari persimpangan jalan dengan sengaja melupa bahwa tubuhku merindu pelukmu.. Pemuda dari masa lalu, dengan kesepian menyusuri jalanan , melawan arus keserakahan atas yang terkoyak.. Pemuda dari masa lalu, bersama secuil bayan…

Tentang Bocah-bocah yang Sudah Tidur Malam Ini

Lahir ketika hari sudah bosan. Ingin tidur membenamkan diri pada semesta ruang.
Ketika ibumu menahun digerogoti perkara hati, kamu menyesal belum punya gigi untuk balas mencabik.
Mengunyah hingga lumat.

Sakit itu bernama klise—sesuatu yang tak pernah ditemukan dalam kikikmu.

Baru mau tidur setelah hangat. Suka sekali berlomba dengan hari yang mudah bosan.
Ketika ibumu menahun batuk-batuk tersedak gosip tetangga, kamu menyesal masih suka tidur; belum bisa lari ke jalan.
Pura-pura jadi bukan anak siapa-siapa.

Sakit itu bernama klise—sesuatu yang tak pernah ditemukan dalam tetes liurmu.

Tiap dimandikan, tempias auramu datang dari bak plastik. Mengisi makna ruang-ruang.
Bahkan aroma top to toe wash yang sadis tak menyamarkannya.

AA 12/12/16